Leave a comment

Ribuan Warga Pasaman Barat Mengungsi


Pasamanbarat.com , SIMPANG AMPEK — Ribuan warga Jorong Pondok Kecamatan Sasak Ranah Pasisie dan Aia Bangih Kecamatan Sungai Beremas Kabupaten Pasaman Barat Sumatera Barat mengungsi ke tempat yang lebih tinggi karena khawatir terjadinya tsunami.

Pantauan ANTARA, Rabu, akibat gempa susulan yang terjadi sekitar pukul 17.43 WIB dengan kekuatan 8,1 SR warga bertambah panik dan melakukan pengungsian.

Awalnya warga banyak berdiri di luar rumah masing-masing, namun akibat gempa susulan mereka beramai-ramai pergi mengungsi ke tempat yang lebih aman.

“Sekitar 500 kepala keluarga (KK) sudah meninggalkan rumahnya. Mereka pergi membawa pakaian dan perlengkapan yang bisa dibawa. Pada umumnya mereka pergi ke daerah yang lebih tinggi seperti ke Nagari Kapa dan Simpang Ampek,” kata Kepala Jorong Pondok Nagari Sasak, Firma Lison.

Di Jorong Pondok Sasak terdapat sekitar 800 KK dan 70 persen sudah mengungsi karena panik akan terjadi ancaman tsunami. Hingga berita ini diturunkan air laut di Pasaman Barat masih normal, namun warga trauma dengan tsunami yang terjadi di Aceh dan daerah lainnya.

“Kita dari pihak kejorongan juga mengimbau warga tetap waspada. Selain itu, juga mendirikan tenda darurat atau posko dari pihak kabupaten yang telah berdiri sejak terjadi abrasi beberapa waktu lalu,” katanya.

Sementara itu, Wali Nagari Aia Bangih, Islahul Abdi menyatakan sekitar 3.000 jiwa warganya sudah mengungsi ke tempat evakuasi yakni di Kampuang Dalam, Gunuang Pasa Ampek, Sumua batu dan Bungo Tanjuang.

“Camat, Kapolsek, Koramil dan Wali Nagari beserta warga tetap siaga untuk melihat perkembangan gempa. Sementara, air laut masih normal namun, warga tetap memilih pergi mengungsi,” katanya.

Salah seorang warga Pulau Panjang Aia Bangih, David (30) menyatakan, sebagian besar warga daerah itu sudah mengungsi ke bukit di tengah-tengah pulau atau ketempat yang lebih tinggi.

“Bukit itu memiliki ketinggian sekitar 30 meter dari permukaan laut dan dijadikan tempat mengungsi. Dari 1.400 jiwa warga Pulau Panjang sebagian besar sudah mengungsi ke bukit itu,” katanya.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pasaman Barat, Asgiarman menyatakan pihaknya mengimbau warga yang berdomisili di tepi pantai agar tetap waspada. BPBD Pasaman Barat untuk sementara menyediakan tenda darurat jika dibutuhkan warga yang meninggalkan rumahnya.

“Kita mengimbau warga tetap waspada sampai situasi aman. Untuk sementara akibat gempa tidak ada korban dan kerusakan namun kita tetap akan mendata dan melakukan peninjauan di lokasi yang rawan seperti Sasak dan Aia Bangih,” katanya yang langsung turun ke pantai Sasak.

Redaktur: Heri Ruslan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: